Monday, 30 May 2016

Going Solo in KLCC

Dear journal,
What is it about going to KLCC? Dulu, kat situlah spot faveret aku untuk jalan-jalan. Hari ni setelah berbulan lamanya aku tak jejak ke situ, aku terfikir KLCC ni tak ada apa sangat. Memanglah, orang tak henti-henti ke situ saban minggu dan setiap hari. Tapi, bagi aku tempat tu tak sehebat mana dah. Hari ni aku sanggup naik cab ke KLCC semata-mata nak berkunjung ke situ. Well, sama je kiri dan kanan. Perasaan gah dan megah tu tetap wujud. Kedai berjenama, barang antarabangsa, harga melambung ratusan ribu, dan iklan tarikan pelanggan yang sangat orang putihnya. Lantaklah. Aku dah tidak ada masa sangat nak jadikan KLCC spot fave aku dah. Aku tengok orang kesitu, pergi tengok wayang, pergi makan dan ada juga yang melepak kat gerai kopi yang dahlah mahal. Aku tak macam tu dah. Syukurlah padaNya. Aku sayang duit aku. KLCC tu tetap akan gah dengan peredaran jenama dan tarikan beli-belah yang bagi aku untuk mereka yang aku boleh cakap, tak sayang duit ke? Totally expensive lah bro. Aku rasa sepi sikit bila terkenang masa dulu. Kat KLCC lah tempat aku jumpa orang dan tengok orang. Hari ni, aku solo. Kedai kat dalam tu sangat mahal dan berjenama. Paling termampu pun, aku beli buku je kat kinokuniya. Tu pun mahal juga namun aku suka ke bookstore tu sebab banyak buku dan majalah yang takde kat tempat lain. Aku beli buku cerita yang kat hati aku memang aku nak. Namun harganya taklah sampai ratusan ribu. Keluar dari kedai tu, aku dihanyutkan oleh iklan-iklan kedai berjenama. Aku rasa tak sanggup nak beli sepasang kasut atau baju yang beratusan ringgit. Kalau masa study dulu, aku kemaruk beli, tu pun jenama cK yang antara seratus ke dua ratus. Syukurlah, aku tak mudah lagi terpedaya dengan branded stuff. Acapkali memang nak berjenama namun, beli yang underdog brand pun dah cukup. Aku jeling je kedai mahal tu di kiri dan kanan. Setakat cuci mata dan mengeluh senyum sebab aku dapat kawal nafsu dari keluarkan kad kredit mahupun berpuluh helai wang kertas lima puluh dari poket. Aku suka perjalanan pergi dan balik KLCC je. Aku dilamun memori berdua. Cukuplah, dengan naik cab, dapat juga aku tengok-tengok bandar KL dari tingkap teksi. Best juga namun aku sunyi sebab selalu bayangkan partner aku yang bawa kereta dan bawa round KL tu. Itu memori dulu. Hari ini, aku going solo. Takpe. Tuhan Maha Penyayang kan? Biar tak berjenama makan pakaiku asalkan aku boleh berjalan dengan rasa cukup. Bila tengok pekerja kat KLCC serta yang bawa lori, motor, cab dan yang tengah bekerja, aku boleh tanya kat diri, mereka ada ke masa nak jalan-jalan seperti aku? So, aku jadikan tanggapan tu sebagai muhasabah. Duit sangat sukar dicari beb. Walau aku ada seribu kat kocek, nak keluarkan untuk beli semata-mata nak berjenama, aku kena fikir berjuta kali. Well, hari ni, aku enjoy the journey to KLCC bukan beli barang mahal kat KLCC. Under Armour, Dolce & Gabbana, Ralph Lauren, Coach, Adidas dan yang lelain tu, kirim salam dariku lah ye. Not today you can trick me with your attention. I still believe, jenama cap ayam jauh lagi murah serta memadai lagi at most times ;-)

P/s: here are some of my butt shots for you bros out there. Just simple ass show. Not too big, not too small, just...nice ;D

"Will you...rim me bro?"




Sunday, 29 May 2016

Asian Is The Best

Dear journal,
Penat asyik layan caucasian porn vid. Sometimes tengok orang kita nye stail syok jugak. Lagi feel dan ummph. Sekarang aku minat layan yang Indonesian clip tapi sukar nak dapat online. Ni aku nak share screenshots daripada klip video yang buat aku pancut habis. Same skin, same cock, same look and most importantly, same orgasm bro. Betul tak.
"aku fave posisi ni..ah ah..bro"

"bikin stim kontol bro"

"Bayangkan kite berdua bro.."

"Syok bila feel batang masuk..teringat ex aku"

"ah ah ah...nak pancut"

"sedap"

"Asian is better bro..kontol asia lagi syok sebenarnya..betul?"

So, bagi aku, kalau layan porn Asian lagi-lagi yang Malay or Indonesian, memang syok. Lagi best rasanya. Jom bro apa tunggu lagi he he..;-D